Festival Tabot Bengkulu Digelar 10-20 September, Jangan Ketinggalan

FlamboyanNews.Com – Acara tahunan Tabot Bengkulu yang sudah ada sejak 1685 kembali digelar pada tanggal 1 hingga 10 Muharram pada tahun 2019 di  Bengkulu. Pada tahun ini, Tabot Bengkulu masuk ke dalam kalender 100 Calender of Events (CoE) Wonderful Indonesia.

Tradisi Tabot di Bengkulu awalnya dibawa oleh para pekerja Islam dari Madras dan Bengali, India bagian selatan. Mereka menjejakkan kakinya di Sumatera karena dibawa oleh tentara Inggris untuk membangun Benteng Marlborough di Kota Bengkulu (1713—1719).

Perayaan Tabot pertama kali dilaksanakan oleh Syeh Burhanuddin yang dikenal sebagai Imam Senggolo pada tahun 1685. Syeh Burhanuddin (Imam Senggolo) menikah dengan wanita Bengkulu kemudian anak cucu dan keturunan mereka disebut sebagai keluarga Tabot. Hingga kini keturunan Imam Senggolo itulah yang tetap melestarikan ritual Tabot di Bengkulu, sehingga pemerintah daerah menetapkan sebagai agenda wisata tahunan.

Festival Tabot atau Festival Tabut adalah rekreasi dari peristiwa tragis yang menimpa Hasan Hussein, cucu Nabi Muhammad, dan, karenanya, diperingati untuk menghormatinya. Menurut sejarah, pada tahun 61 dalam Kalender Islam, dalam perjalanannya ke Irak, Hussein disergap oleh pasukan Ubaidillan Bin Ziyad. Pertempuran sengit terjadi di padang pasir Karbala, tempat Hussein akhirnya terbunuh.

Diyakini bahwa ritual Tabot pertama kali dipentaskan di Bengkulu pada tahun 1685 oleh Syeh Burhanuddin, juga dikenal sebagai Imam Senggolo. Dia adalah orang pertama yang menyebarkan Islam di Bengkulu di mana dia menikahi seorang gadis lokal. Keturunannya kemudian dikenal sebagai keluarga Tabut / Tabot. Ritual itu diturunkan dari generasi ke generasi oleh, apa yang kemudian dikenal sebagai, Komunitas Keluarga Tabot.

Seperti biasa, acara utama dari ritual ini adalah prosesi menara Tabot yang mengesankan di atas kendaraan mengapung membawa peti mati tiruan Hassan Hussein. Kreasi unik ini terbuat dari bambu, rotan atau mesin kertas dan dihiasi dengan mewah kertas warna-warni, ukiran kayu, bunga buatan yang diterangi oleh lampu-lampu yang berkilauan.

Parade disertai dengan suara musik dari instrumen tradisional mengikuti ketukan dol, drum bundar berukuran 70 – 125 sentimeter. Dol drum ini adalah bagian penting lainnya dari parade Tabot.Banyaknya replika peti mati dan makam miniatur kemudian diarak ke pusat kota dalam peragaan ulang “medan perang Karbala.” Ini adalah puncak acara yang dihadiri oleh ribuan pengunjung lokal dan internasional.

Ritual Tabot mengikuti tahapan-tahapan tertentu yang disebut: mengambik tanah, duduk penja, meradai, merjang, arak penja, arak serban, gam, araka gedang, dan tabut terbuang.Selain dan melengkapi ritual, – dan terlepas dari sifat serius dari acara tersebut, festival ini akan menampilkan serangkaian pertunjukan, kompetisi, permainan, dan olahraga dan perayaan lainnya. Di antara banyak kegiatan, tahun ini akan ada perlombaan kereta kuda tradisional, pertunjukan tari Tabot, dan pertunjukan seni dan budaya lainnya. Sebagian besar acara akan diadakan di Balai Raya Semarak Bengkulu.

Untuk mencapai Bengkulu, Anda dapat terbang dari Jakarta, di mana 6 penerbangan setiap hari dioperasikan oleh Lion Air, Sriwijaya Air, Citilink, dan Garuda Indonesia. Jika Anda merasa lebih berani, ambil rute darat dengan menyewa mobil atau naik bus lintas provinsi.

Reporter : Dedy Iskandar